Khamis, 2 Julai 2015

15 Ramadhan 1436H


Perkataan yang indah adalah 'ALLAH'
Lagu yang merdu adalah 'AZAN'
Media yang terbaik adalah 'AL QURAN'
Senam yang sihat adalah 'SOLAT'
Diet yang sempurna adalah 'PUASA'
Kebersihan yang menyegarkan adalah 'WUDUK'
Perjalanan yang indah adalah 'HAJI'
Khayalan yang baik adalah ingat akan 'DOSA DAN TAUBAT'
Mudah-mudahan bulan yang suci ini akan membawa 'IMAN DAN TAQWA'
-AMIN-

Isnin, 16 Mac 2015

Penawar Racun Stalaktit Dan Stalagmit

 Sekelumit resah rasa dalam mencari penawar racun stalaktit dan stalagmit jauh kedalam gunung ganang yang kelam. Hanya bertiga meredah masuk berbekalkan lampu suluh dan sarung tangan usang. Muslihat apakah yang baru bertandang dalam diri tentang penawar racun stalaktit dan stalagmit, keliru sungguh akal yang sejengkal ini.
Maklumlah tempat orang penghuninya memang tidak nampak, maka tutur kata perlu di titik beratkan supaya tidak terkeluar perkataan yang celupar serta biadap. Untuk meningkatkan dan memantapkan pencarian hanya bertawakal kepada Allah s.w.t serendah hatinya. Biarlah jalan yang dilalui tiada halangan atau rintangan. Suasana gelap pekat dan kelam hitam.
Bulu roma dan bulu tengkuk sering kali meremang seriau, entahlah apa tandanya. Malas mahu fikir perkara yang bukan-bukan, takut rosak akal yang waras dari anasir-anasir hitam yang tidak diingini. Langkah kaki semakin laju meredah masuk ke tengah gunung ganang yang penuh dengan stalaktit dan stalagmit.
Banyak ruang lapang bagaikan tempat mandi-manda, ada air bertakung. Tidak lupa pesan guru tua jangan kencing atau bermain di tempat air yang bertakung, dikhuatiri tempat tinggal 'JIN'. Meredah sambil meniarap dalam mencari penawar racun, kali ini memang agak sukar kerana tidak boleh berdiri tegak.
Lampu suluh tiba-tiba kami tutup semua dan kami letakkan jari telunjuk di depan mata. Dalam suasana yang gelap-gelita memang langsung tidak nampak jari kami walhal jari kami memang sudah ada depan mata sangat-sangat. Suasana terlalu gelap-gelita, kalau sesat memang mati dan tidak mungkin akan bertemu jalan keluar.
4 kilometer merangkak dan jalan membongkok sakit keseluruhan badan. Untuk mencari penawar racun, aku redha pada Allah s.w.t. Ujian pada aku ini, terima semampunya walaupun perit jerih untuk menemui penawar racun itu.
Lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Maka lain orang lain ragam dan lain peel lain pula perangainya. Melaksanakan petunjuk-petunjuk daripada guru tua kami sangat beruntung sebab sangat berguna dalam perjalanan ini. Harus selalu beringat agar dapat menyesuaikan diri dengan situasi tempat kami jelajahi.
Akhirnya.
Wallah hu 'alam bissawab.

Selasa, 10 Mac 2015

Penawar Racun Di Pondok Tua

Sejak akhir-akhir ini aktiviti sangat padat dan sibuk. Tercekik masa lapang dalam keterpadatan waktu. Masih dalam mencari penawar racun. Jauh sungguh bermudik sampan ke muara, dari hulu kehujungnya. Asal beroleh ilmu yang bermanafaat untuk abdikan diri kepada nusa dan bangsa.
 Penawar racun payah sungguh untuk mencarinya. Kelak nanti tidak disalahkan, berpantang undur sebelum menemuinya. Bertamu di tempat orang adat dan susila sentiasa dijaga walaupun kepayahan melawan racun dalam diri. Melangkah dengan membawa seribu harapan agar tercegah dari racun yang menular di dalam diri.
Hanya berbekalkan nekad yang jitu kesusahan akan diharungi jua. Pujuk kata hati jangan dikongsi kesusahan walau berat dugaan ditimpa. Bahagia jangan di hina takut melarat di bawa pergi meninggalkan kita. Ketawalah walaupun lumpuh keberhasilannya.
Menjejakkan kaki ke sini bagaikan kaca mimpi, berjumpa Pok Tun mengubat jiwa lara yang sudah lama kering dengan kalimah-kalimah kalam mulia. Tenang dan damai alunan ayat-ayat suci dari bibir Pok Tun, Masya Allah janji Allah itu pasti untuk kita bersua. Tunduk syukur mencium tapak tanganmu wahai pakcik tua yang hina di mata orang tapi di mata aku engkaulah teristimewa.
Apa ada pada luaran? Hanya fitnah dunia semata-mata. Zuhud penampilan dan tempat tinggal. Kalah orang-orang yang bergelar seseorang di luar sana untuk menyaingimu. Berazam dan tidak mahu tersilap aku mahu datang lagi kesini untuk bertemumu.
 Biarlah aku menjadi tetamumu dan janganlah engkau bosan dengan petahnya percakapan aku ini, aku dalam proses belajar dan belajar sehingga putus nafas ini. Mudah-mudahan ada sepotong dua ajaran dapat aku amalkan dikemudian hari nanti. Tersenyum riang menatap wajah zuhudmu. Meski kurus tubuhnya dan lanjut usianya, Pok Tun memegang posisi yang cukup penting dalam pasukan Islam.
Bila kepayahan atau merasa terdesak dalam mencari penawar racun aku mengurut dada perlahan-lahan pujuk hati agar sentiasa bersabar. Ujian ini adalah kesalahan masa lalu yang mengerikan untuk difikirkan. Suatu ketika di saat terjadi pertempuran yang dahsyat dalam hidupku, aku keliru dengan diriku. Biarlah sejarah itu pergi dalam lipatan ingatan yang kian parah. Berlalulah....

Rabu, 25 Februari 2015

Jeram Penawar Dan Jeram Racun

 Selesai solat subuh perjalanan diteruskan menuju kedestinasi Jeram Penawar dan Jeram Racun. Suasana pagi sungguh baik sekali, limpahan cahaya matahari terang gemilang bersinar. Masih dalam usaha mencari penawar racun yang ada dalam diri. Perjalanan sungguh berliku, tiada jalan tar yang berturap baik. Terpaksa menaiki 4WD, 2 buah 4WD mengiringi aku ke sana.
Laluan untuk lori balak sahaja jalan tanah merah yang extreme dan janganlah bermimpi mahu guna kereta atau MPV untuk ke sana. Kami sekumpulan bergerak perlahan agar perjalanan selamat menuju kedestinasi. Melalui jambatan kayu balak yang cukup bahaya membuatkan hati kecut tidak terkata.
Indah ciptaan Allah S.W.T. sejuk mata memandang tenang jiwa raga. Nafas menjadi teratur dari kesakitan zahir dan batin yang parah.
 Banyak mata ghaib memandang bila kami melalui hutan rimba yang jauh kedalam belantara. Tawakal kata hati dan pesan akal supaya ingat pada Allah S.W.T. setiap masa. Laungan Azan berkumandang dari mulut kami semua untuk pendengaran kami sahaja.
Banyak akar kayu yang bagus-bagus untuk rawat penyakit zahir dan batin di sini. Aku tidak tertarik untuk membawa pulang sebab ada pengembala di sini sedang mengawasi tidak tanduk kami semua.
Tiada bahasa dapat aku gambarkan untuk memberitahu betapa cantiknya permandangan di sini. Hanya Allah S.W.T. sahaja yang mengetahui betapa takjubnya hati aku ini melihat ciptaanNya. Berbaloi 3 jam perjalanan yang extreme dan mencabar untuk kemari.
Pasang khemah dan memasak sebab kakitangan seramai 14 orang semuanya sudah kelaparan, Duduk dalam 4WD macam bersenam tanpa henti dalam masa 3 jam. Bakar kambing 3 kilo, ayam 2 ekor, ikan 3 kilo, burger daging 1 bungkus, burger ayam 1 bungkus dan hotdog 20 batang. Masak nasi 2 periuk besar memang meriah macam mahu buat kenduri dalam hutan belantara.
Menjamu selera ditepian Jeram Penawar dan Jeram Racun sungguh menyelerakan. Makan sampai lupa mahu berubat jiwa zahir dan jiwa batin di sini. 7 benang warna, 7 kain batik lepas, 7 kain pelekat, 7 kain berwarna, 7 biji kelapa muda, 7 jenis bunga wangi serta warnanya, 9 biji limau nipis, 3 biji limau purut dan air wangi aroma bunga mawar.  
Alhamdulillah, penawar racun yang paling berbisa berlalu bagai angin sambil mengalir kedalam lubuk yang paling jauh di Jeram Penawar dan Jeram Racun ini.

Khamis, 12 Februari 2015

Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat

Orang kata dia nyanyok....tapi 30 juzud dalam kepalanya,
Orang kata dia memecahkan ummah....tapi cina india terimanya,
Orang kata dia gila....tapi ulama' dunia menyanjungi kehebatannya pada dirinya,
Orang kata dia bukan ulama'....tp ulama' sedunia mengeruninya,
Orang kata dia gila dunia....tapi tiap2 minggu dia dukk ajar ilmu akhirat,
Orang kata dia banyak harta....tp rumah nya hanya berdindingkan kayu dan zink,
Org kate dia bla bla bla.....tapi dia cool sepanjang masanya sebab dia tahu dunia ni hanyalah sementara baginya untuk bercucuk tanam dan menanti kepulangn besar d'akhirat walaupun dia dimaki hamun kerna keperibadiannya untuk menegakkan SYARIAT ISLAM dibumi ALLAH.... jam 9.45malam, 12/2/2015 (Malam Jumaat) dengan usinyanya 84 tahun, beliau menghembuskan nafas2 terakhir meninggalkan kita semua.. AL-FATIHAH buat tetamu Murobbi Allah, Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat.. damai lah engkau disana... ALLAHUROBBI ALLAHUROBBI ALLAHUROBBI..

Selasa, 16 Disember 2014

Lautan Penawar Dan Lautan Racun

The Taaras Beach & Spa Resort
Dalam meredah lautan penawar dan lautan racun, mengalah bukan jalan keluar untuk aku menyelesaikan sesuatu masalah. Masalah datang memang tanpa diundang. Perelokkan masalah dan jadikan pengalaman.
 Kuatkan hati, jangan patah semangat. Hidup ini memang banyak pancaroba. Tapi Allah masih ada. Apa pun yang terjadi aku tetap hidup untuk hari ini. Hati boleh patah, semangat tidak boleh patah. Raga boleh hancur, impian tidak boleh hancur.
Melihat ke belakang hanya memberikan aku satu penyesalan, Namun melihat ke depan memberikan aku seribu kesempatan yang baru. Hari yang lepas biarlah menjadi sejarah, maka hari baru bukalah lembaran baru.
 Tidak pernah aku tutup perasaan aku. meskipun mulut aku tidak mampu untuk berkata 'tidak'. Tapi hati aku tidak akan pernah berbuat demikian.
Aku tidak pernah membiarkan hal buruk membuatkan aku semakin buruk. Aku jadikan mereka sebagai tauladan untuk aku memiliki peribadi hari ini yang lebih baik dari semalam.

Sabtu, 13 Disember 2014

Penawar Dan Racun Dalam Negeri China.

 Hong Kong Disneyland Resort, Penny's Bay, Lantau Island, Hong Kong. Jenuh mencari penawar dan racun sampai ke Negeri China. Jumpa tabib tua yang berpengalaman dalam hal ehwal penawar dan racun.

Mickey dan Minie teman setia di kala racun merebak dalam diri memberi secubit penawar agar diri tenang dalam tawar senyuman.
 Langkah kaki normal tanpa rasa terburu-buru dalam mencari penawar dan racun di sebalik dinding batu.
Di sambut dengan senyum para puteri yang jelitawan, cair jiwa raga yang penuh dengan racun.

 Penawar mata yang hanya sementara di kupas dengan kepura-puraan senyuman yang indah. Penawar itu ada di sini tetapi bersifat sementara.
 Mengambil angin sejenak, dada berombak kecang apabila racun semakin merebak di dalam diri. Memberi laluan kepada penawar mengambil alih tugas menyahkan racun dalam badan.
 Berhenti lagi apabila penawar semakin membuak-buak dalam dada. Tekanan dan tidak seimbang menjadikan badan mencari semula racun untuk diatasi.
Makan racun dan makan penawar masih belum pulih tekanan jiwa yang melanda dalam diri. Jeritan batin memekik memanggil zahir untuk merawat minda dan hati.
Senyum seketika cuma bila ada hembusan bayu sejuk membelai diri. Dingin sampaikan nafas berasap nipis menghembus racun dan menyedup penawar.
 Fikiran semakin berat bila mana mata bermain dengan angka. Tik tok tik tok berlalu tanpa keluar dari tempat ini yang hanya menjerumus kedalam keracunan.
Ambik nafas pejamkan mata hirup puas-puas penawar yang masih besisa di dalam udara di tempat ini.
Penawar dan racun masih ada dan akan ada selamanya.

Isnin, 10 November 2014

Terbang lagi dalam ikhtiar belajar tentang penawar dan racun

Assalamualaikum.
 Mencari dengan bebas tanpa ada prangsaka. Terbang dan terbang lagi berjumpa pakcik tua belajar tentang penawar dan racun.
 Indah tempat orang, 101% dari tempat sendiri. Tapi hati tetap nafikan. Ada baik dan ada buruknya.
 Perjalanan panjang lebih dari jangkaan. Penat, letih dan lengguh menghimpit diri.
 Hirup udara segar yang paling nyaman. Rohani, Rohibofi, Rohazali dan Rohalqudus menjadi gemilang.
Kuasa alam yang 1. Tanah, air, api dan angin berkumpul di dalam jasmani mengembalikan kekuatan Aura yang telah lama kusam.
Asah kaki kanan dan kaki kiri mendaki mencari penawar dan racun. Membasuh tangan kanan dan tangan kiri setelah berjumpa penawar dan racun.
 Luas ilmu Allah s.w.t. Rasa diri kerdil dengan limpahan dosa-dosa yang silam.
Setiap langkah ini semakin hampir pada kematian. Tapi amalan masih belum cukup untuk dibekalkan ke alam sana yang jauh tidak terhitung.
Maafkan aku, pada siapa yang pernah mengenali diri ini. Aku Mohd Kamal atau Mohd Azland dengan rendah hati memohon maaf diatas kesalahan yang pernah aku lakukan. Maafkan segala kesilapan aku yang lalu. Aku dihimpit dengan dosa-dosa yang lalu. Perjalanan aku sudah hampir tamat. Mudah-mudahan doa kalian sentiasa menemani aku. Redha.

TOLONG BACA

KEPADA TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN YANG DIHORMATI, DISINI INGIN SAYA BERPESAN SEIKHLAS HATI JIKALAU MAHU BERURUSAN DENGAN SAYA TOLONG JANGAN SMS ATAU WHATSAPP. SAYA MEMANG TIDAK AKAN LAYAN, TOLONG JANGAN BUANG DUIT KREDIT TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN SEMATA-MATA MAHU TANYA ITU DAN INI MELALUI SMS ATAU WHATSAPP. JIKA MEMBUAT TEMUJANJI DENGAN SAYA SILA BERITAHU SEKIRANYA TIDAK JADI DATANG BERURUSAN DENGAN SAYA. JANGAN BAZIRKAN MASA SAYA YANG BERHARGA UNTUK TETAMU SAYA YANG MEMERLUKAN KHIDMAT DARIPADA SAYA. SEKALI LAGI INGIN SAYA BERITAHU KEPADA TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN SEKALIAN, BAHAWA SAYA TIDAK PANDAI MENGURUT, SAYA HANYA TOLONG SEMAMPU YANG BOLEH SEIKHLAS HATI SAYA. RAMAI LAGI TUKANG URUT PROFESIONAL DAN HEBAT-HEBAT DI LUAR SANA SILA CARI MEREKA DAHULU SEBELUM CARI SAYA. PERCAYALAH.