Khamis, 4 Mac 2010

Assalamualaikum

Baru belajar mahu buat blog, hahaha kelakarkan tiada idea yang bernas dan kepala masih kosong. Otak sudah perah bagai nak rak, tapi idea masih belum muncul-muncul. Alkisahnya sudah lama tidak menulis macam hari ini. Pejam celik, pejam celik adalah idea 1, 2 dan 3 terlintas di dalam minda ini mahu tulis serba sedikit pengalaman lalu yang banyak mengajar erti kata urut tradisional lelaki. 

Pada tahun 1982 sewaktu aku berumur 6 tahun masih tadika pernah berlaku kemalangan semasa leka bermain kejar-kejar dengan kawan-kawan kelas, aku jatuh terbongkang dalam longkang dan pergelangan siku kiri aku patah. Aku pengsan dan ingatan tentang peristiwa itu menjadi kabur sangat. Arwah Nenek yang bernama Hajjah Teh bawa aku mengurut ke kampung Chendol, Kuantan ke rumah tukang urut ibu penarik beca yang bernama Pak Usop. Alhamdulillah siku aku dapat dimasukkan semula ke dalam soketnya.

Pada tahun 1984 sewaktu aku berumur 8 tahun dalam darjah 2, aku panjat beranda di rumah Nenek Hajjah Teh tanpa disangka-sangka aku terjatuh dari tangga yang paling atas ke bawah. Siku kiri aku patah lagi sekali, Ayah aku bawa pergi mengurut ke Kampung Ibai, Kijal. Tukang urutnya naik Sheikh apabila urut seluruh tangan aku. Aku melalak bagai nak gila sebab sakit punya pasal. Alhamdulillah siku aku ok dan aku juga ok dari melalak sebab sudah kena belasah dengan kayu dari Ayah aku.

Pada tahun 1986 sewaktu aku berumur 10 tahun dalam darjah 4, aku pergi bermain di padang permainan pada hari Jumaat. Seronok bermain panjat tiang besi buaian sambil berkejaran dengan kawan-kawan sepermainan aku jatuh dari tempat yang paling tinggi sekali. Siku tangan kanan patah dan bahu kanan terseliuh sehingga leher aku tidak dapat dipusingkan. Melalak sakan aku waktu itu, datang seorang Hamba Allah bernama Pakcik Jali bawa aku pulang ke rumah. Basikal aku tertinggal di padang permainan dan terus hilang sampailah ke hari ini. Hari berikutnya Nenek aku yang bernama Semek bawa aku berjumpa dengan tukang urut di Kampung Meraga Beris. Alhamdulillah siku, bahu dan leher aku sembuh seadanya.

Pada tahun 1994 sewaktu aku berumur 18 tahun baru tamat tingkatan 5 aku bekerja di sebuah warehouse perkapalan. Kerja aku hantar surat-menyurat ke warehouse-warehouse, nasib aku malang berlaku kemalangan melibatkan fortlift dan 2 buah motorsikal. Aku sedar sudah terbaring di hospital, kejadian itu juga kabur dalam ingatan aku. Pergelangan sendi tangan aku terkeluar dari soketnya, tulang lengan tangan kiri aku patah 3, siku terkehel dan bahu terseliuh dan bengkak. Doktor mahu jalani pembedahan tetapi aku taknak. Aku pergi berjumpa Toki Kampung Atas Tol untuk mengurut, berkat kesabaran aku ulang mengurut dengan Toki akhirnya tangan aku pulih seadanya. Syukur pada Allah kerana aku sembuh sepenuhnya walaupun tidak 100% baik.

Pada tahun 2004 sewaktu aku berumur 28 tahun bekerja sebagai operator kilang, semasa pulang dari bekerja aku singgah ke kedai 7/11 untuk membeli prepaid handphone tiba-tiba tapak tangan aku di sengat lebah semasa hendak membuka pintu kedai. Selang beberapa jam kemudian tangan aku jadi bengkak-bengkak dan aku terus demam, sedar tidak sedar 2 minggu aku terlantar sakit di rumah makcik. Naik turun klinik ambil ujian darah sebab doktor kata sel darah putih dalam badan aku terlalu banyak, jadi sel darah merah kurang aktif itu sebablah aku jadi demam yang tidak kebah-kebah. Genap 1 bulan aku demam akhirnya aku sembuh sepenuhnya dan dapat menjalani kehidupan seperti biasa. Di sini aku ingin menceritakan pengalaman semasa terlantar sakit selama 1 bulan. Hanya Allah sahaja yang mengetahui betapa sakitnya aku selama 1 bulan itu. Kerja aku sehari-hari hanya tidur sahaja tanpa boleh melakukan apa-apa aktiviti. Makcik aku beritahu aku hanya bangun apabila mahu ke tandas, aku juga hanya makan sekeping roti dan minum air kosong segelas sehari. Entahlah aku tidak ingat langsung peristiwa semasa aku terlantar sakit selama 1 bulan.

Bila difikirkan semula kenangan itu indah ada suka dan dukanya, tetapi aku tidak dapat membeli kenangan itu. mahalnya kenangan. Jauhnya ia berlalu pergi.

Buah cempedak di luar pagar,
Ambil galah tolong jolokan,
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan.

TOLONG BACA

KEPADA TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN YANG DIHORMATI, DISINI INGIN SAYA BERPESAN SEIKHLAS HATI JIKALAU MAHU BERURUSAN DENGAN SAYA TOLONG JANGAN SMS ATAU WHATSAPP. SAYA MEMANG TIDAK AKAN LAYAN, TOLONG JANGAN BUANG DUIT KREDIT TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN SEMATA-MATA MAHU TANYA ITU DAN INI MELALUI SMS ATAU WHATSAPP. JIKA MEMBUAT TEMUJANJI DENGAN SAYA SILA BERITAHU SEKIRANYA TIDAK JADI DATANG BERURUSAN DENGAN SAYA. JANGAN BAZIRKAN MASA SAYA YANG BERHARGA UNTUK TETAMU SAYA YANG MEMERLUKAN KHIDMAT DARIPADA SAYA. SEKALI LAGI INGIN SAYA BERITAHU KEPADA TUAN-TUAN DAN PUAN-PUAN SEKALIAN, BAHAWA SAYA TIDAK PANDAI MENGURUT, SAYA HANYA TOLONG SEMAMPU YANG BOLEH SEIKHLAS HATI SAYA. RAMAI LAGI TUKANG URUT PROFESIONAL DAN HEBAT-HEBAT DI LUAR SANA SILA CARI MEREKA DAHULU SEBELUM CARI SAYA. PERCAYALAH.